IBX5828C990AE55E Waspada, Ternyata Tanaman Hias Ini Dapat Sebabkan Kematian - Yoechua Blog
  • About Us
  • Advertise
  • Career
  • Disclaimer
  • Privacy Policy
  • Sitemap
  • Yosua Jimmy Agustio - Minggu, 15 November 2015
    Advertisement

    Yoechua Blog - Bagi ibu-ibu yang menyukai tanaman hias, tentu tidak asing dengan tanaman ini bukan? Tanaman hias pada foto bernama Dieffenbachia yang cukup populer sebagai tanaman hias yang ditanam di pekarangan rumah. 

    Tanaman asli Meksiko dan Hindia yang memiliki daun bewarna hijau dengan warna bercak-bercak hijau muda ataupun kuning ini tergolong dengan tanaman yang mudah untuk dirawat. Namun tahukah anda bahwa tanaman ini memiliki toksisitas atau racun meski tidak terlalu membahayakan namun tidak bisa disepelekan apalagi bila tidak sengaja masuk ke dalam mulut. 

    Terlebih tanaman ini rentan terhadap anak-anak karena anak-anak umumnya memiliki rasa ingin tahu yang besar dan cenderung suka memasukkan benda-benda ke dalam mulutnya sehingga dikhawatirkan anak-anak akan memasukkan daun ini ke dalam mulut dan menelannya bila orangtua ceroboh. 

    Tanaman ini memiliki getah pada daunnya yang cenderung memberikan efek gatal pada kulit bila terkena getahnya. Namun, apa yang terjadi bila daunnya tidak sengaja tertelan di dalam tubuh? Beberapa gejala yang paling sering terjadi setelah keracunan tanaman ini  adalah mati rasa, iritasi pada mulut, rasa terbakar pada mulut, diare, mual, muntah dan pembengkakan lokal. 

    Meskipun jarang sekali, tapi tumbuhan ini dilaporkan juga dapat menyebabkan kematian tentu saja dalam kondisi tertentu. Senyawa kimia yang terkandung dalam tanaman ini dan menyebabkan keracunan adalah berupa kristal oksalat seperti kalsium oksalat dimana pada tumbuhan, senyawa ini berfungsi untuk pertahanan alami tumbuhan dari pemangsa. 

    Senyawa ini lah yang mampu merusak secara mekanik mukosa mulut atau pencernaan lainnya. Korban yang harus dihindari dari keracuan ini adalah anak-anak balita karena akan menimbulkan rasa tidak nyaman dan nyeri yang cukup hebat sehingga hendaklah anak-anak dipantau bila terdapat tanaman ini di pekarangan rumah kita. Pertolongan pertama yang dilakukan adalah mencuci dengan air mengalir dan bila gejala dianggap semakin parah bisa dibawa ke dokter.
    (yoechua.com)

    Advertisement

    Bagikan Ya !!!

    Sebelumnya
    Posting Lama
    Selanjutnya
    Posting Lebih Baru
    Komentar (0)
    Komentar

    Tidak ada komentar:

    Jangan Lewatkan